Hal Yang Harus Anda Makan Di Tokyo

Tidak peduli makanan Jepang atau internasional apa yang Anda cari, Anda pasti akan menemukannya di Tokyo. Tetapi beberapa hidangan lebih ke Tokyo daripada yang lain – makanan ikonik yang dibuat atau sempurna di sini, di ibu kota. Ingin tahu apa ini? Inilah sepuluh favorit kami.

Tempura

Tempura

Petunjuknya ada pada namanya, portmanteau dari ‘tempura’ dan ‘donburi’. Oleh karena itu, Tendon adalah semangkuk nasi putih dengan topping seafood dan sayuran goreng. Saat ini, tempura telah berkembang menjadi masakan tersendiri, dengan beberapa restoran spesialis mengenakan biaya puluhan ribu yen untuk set menu yang rumit, namun tendon tetap menjadi hidangan sederhana dan terjangkau yang disukai oleh banyak orang. Dibuat dengan makanan laut segar yang digoreng dengan minyak wijen (biasanya) sampai keemasan dan renyah, tendon adalah makanan cepat saji saat Anda membutuhkan sesuatu yang mengenyangkan dan memuaskan.

Tsukemen

Tsukemen

Tsukemen berarti ‘mie celup’ dalam bahasa Jepang. Mie dan kaldu ramen ini disajikan dalam mangkuk terpisah dan Anda cukup mencelupkan yang pertama ke dalam yang terakhir dan menyeruputnya dengan senang hati. Ini ditemukan di Tokyo pada awal tahun 60-an oleh koki Kazuo Yamagishi; restoran tsukemen lainnya segera bermunculan dan variasi pun bertambah. Saat ini, Anda juga dapat menemukan udon dan soba celup. Mie tsukemen cenderung lebih kental sedangkan kuahnya lebih pekat dalam rasa dan tidak encer seperti kaldu ramen pada umumnya.

Abura soba

Abura soba

Secara harfiah berarti ‘mi minyak’ (jangan khawatir – tidak terlalu berminyak dari yang Anda duga), hidangan ini lahir di sekitar Musashino di barat Tokyo. Baik kedai mi Chinchintei dan Sankou mengklaim sebagai pencetus campuran mi, topping, dan cuka tanpa sup ini – keduanya mulai menjualnya lebih dari setengah abad yang lalu. Karena hidangan itu mengandung sedikit atau tidak ada minyak, rasanya aneh jika namanya melekat. Ada yang bilang itu untuk membedakannya dari tsukemen, ada yang bilang karena ada sedikit minyak di sausnya, tapi kami suka penjelasan bahwa Anda ‘melapisi’ mie dengan saus saat Anda makan

Monjayaki

Monjayaki

Sejenis adonan tumis atau pancake gurih, monjayaki adalah jawaban Tokyo untuk okonomiyaki, hidangan ikonik Hiroshima dan Osaka. Monjayaki mempertahankan penampilan yang sedikit encer seperti keju meleleh bahkan saat dimasak Рtetapi ramuan lezatnya terasa lebih enak daripada kelihatannya. Asal muasal monja, demikian sebutannya di Tokyo, dapat ditelusuri kembali ke konpeksi mirip cr̻pe yang dikenal sebagai mojiyaki di akhir zaman Edo. Ledakan popularitas di tahun 1980-an kemudian menyebabkan lahirnya Jalan Monja di Nishinakadori di Tsukishima РAnda akan menemukan sekitar 75 restoran monja di sini hari ini.

Fukagawa-meshi

Fukagawa-meshi

Sebuah kota nelayan kecil di Tokyo Timur, Fukagawa berkembang pesat pada zaman Edo (1603-1868), sebagian besar berkat melimpahnya asari (kerang leher pendek) berkualitas tinggi dan tiram yang ditemukan di perairan setempat. Saat itu, makanan pokok nelayan adalah bukkake-meshi, yaitu kaldu kerang, bawang hijau, dan tahu yang disiram dengan nasi dingin. Karena harga kerang murah dan banyak tersedia, hidangan sederhana ini menjadi populer di rumah-rumah di Fukagawa – karenanya Fukagawa-meshi, yang berarti makanan nasi di Fukagawa. Sementara para puritan berpendapat bahwa Fukagawa-meshi yang otentik mengacu pada nasi dengan kaldu, istilah tersebut sekarang umumnya mengacu pada nasi yang dimasak dengan kerang.

Roti Tokyo

Roti Tokyo

Menurut info dari http://69.16.224.147/ bahwa roti, atau gandum, memiliki makna sejarah di Jepang. Bangsa ini diperkenalkan dengan roti pada tahun 1850-an ketika negara itu membuka pintunya ke Barat, tetapi tidak mendapatkan banyak daya tarik sampai setelah Perang Dunia II. Amerika memasok gandum untuk memberi makan bangsa, dan produk gandum seperti ramen, udon, okonomiyaki, dan roti tumbuh subur. Dalam beberapa tahun terakhir, konsumsi roti telah melebihi konsumsi nasi. Layaknya negara inovator, pembuat roti Jepang tidak hanya menguasai seni pembuatan roti tetapi juga menciptakan roti baru yang menjadi populer di seluruh dunia.